PANDA RAKSASA (Ailuropoda Melanoleuca)




Karakteristik fisik:

Panda raksasa berwarna putih, dengan bulu hitam di sekitar mata dan di telinga, bahu, dada, dan kaki. Setiap kaki depannya memiliki enam jari kaki, fungsi kaki terakhir sebagai ibu jari. Sebenarnya perpanjangan dari tulang pergelangan tangan, ibu jarinya yang besar membantu panda ketika memegang batang bambu. Rahangnya yang kuat dan gigi gerahamnya yang besar membantunya saat mengunyah bambu yang keras.

Panda raksasa memiliki kepala yang besar dan kaki yang lebih pendek dari beruang lainnya. Panda dewasa panjang tubuhnya sekitar 5,5 sampai 6 kaki (1,7 1,8 meter). Berat panda sekitar 175-280 pound (80-125 kilogram), dan yang betina beratnya sekitar 155-220 pound (70 sampai 100 kilogram).

Jangkauan geografis: Panda ditemukan di barat daya China.

Habitat: Panda raksasa hidup di hutan bambu pegunungan.

Panda raksasa hidup di hutan bambu di Cina. Mereka adalah simbol penting untuk konservasi. (© Keren Su / Corbis. Direproduksi dengan izin..)

Makanan:

Makanan panda raksasa hampir seluruhnya terdiri dari bambu. Sesekali mereka makan umbi dan hewan kecil, seperti tikus bambu dan rusa rusa musk.

Perilaku dan reproduksi:

Meskipun panda raksasa kebanyakan hidup sendiri, mereka berkomunikasi melalui suara yang berbeda, termasuk jeritan, lengkingan, dan dengusan. Mereka berbagi wilayah dengan aroma yang menandai wilayahnya, mengirimkan pesan melalui sekresi anal-genital yang digosokkan pada permukaan tanah. Mereka juga menggunakan urin untuk menandai batang pohon, di mana panda jantan berdiri dengan tangan di bawah untuk membuat tanda-tanda yang lebih tinggi. Panda raksasa kawin selama musim semi. Induk panda melahirkan anak kembar tetapi biasanya hanya satu anak bertahan ketika dua lahir.

Panda raksasa dan manusia:

Panda raksasa merupakan daya tarik utama di kebun binatang di seluruh dunia. Selain itu, statusnya yang terancam punah telah membuat mereka dijadikan simbol untuk konservasi.

Status konservasi:

Panda raksasa ini terancam punah, didorong dari habitatnya oleh aktivitas manusia, seperti penggundulan hutan, atau pembukaan lahan untuk pertanian. Panda tidak dapat bereproduksi dengan cepat untuk memulihkan populasinya. Betina kawin hanya di musim semi dan hanya dalam waktu dua sampai tiga hari. Hanya satu anak yang bertahan, dan induknya menunggu sampai tiga tahun untuk kawin lagi. ∎


>> HOME





SKRIPSI [S1]:                         

Adm. Bisnis     Adm. Publik     Agama     Akuntansi     Antropologi     Bahasa & Sastra Biologi     Ekonomi     Farmasi        Fisika        Geografi          Hub. Internasional Hukum

Info & Komputer     Kebidanan       Kedokteran       Kehutanan       Keperawatan     Kesehatan       Kimia       Komunikasi       Lingkungan       Manajemen       Matematika       Musik           Olahraga

Pendidikan       Pertanian       Politik       Psikologi       Sejarah       Sosiologi              T. Arsitektur          T. Elektro            T. Geologi           T. Industri           T. Mesin             T. Sipil             Turisme

TESIS [S2]:                     

Adm. Bisnis     Adm. Publik       Agama         Akuntansi         Antropologi         Bahasa & Sastra   Biologi          Ekonomi          Farmasi          Filsafat          Fisika         Geografi

Hub. Internasional Hukum & Notariat  Info. & Komputer Kedokteran         Kehutanan         Kelautan          Keperawatan         Kesehatan         Kimia         Komunikasi     Lingkungan Manajemen

Matematika   Musik          Olahraga       Pendidikan       Perenc. Wilayah  Perikanan     Pertanian    Politik        Psikologi       Sejarah       Sosiologi       Teknik        Turisme

DISERTASI [S3]:                     

Adm. Bisnis     Adm. Publik       Agama         Akuntansi         Antropologi         Bahasa & Sastra   Biologi          Ekonomi          Farmasi          Filsafat          Fisika         Geografi

Hub. Internasional Hukum                 Info. & Komputer Kedokteran       Kehutanan     Kelautan        Keperawatan       Kesehatan         Kimia         Komunikasi     Lingkungan Manajemen

Matematika   Musik          Olahraga       Pendidikan       Perikanan     Pertanian    Politik        Psikologi       Sejarah       Sosiologi       Teknik        Turisme

Tidak ada komentar:

Posting Komentar